Ara – C

http://chemocare.com/chemotherapy/drug-info/ara-c.aspx

Ara-C


Nama generik: Sitarabin
Nama dagang: Cytosar-U ®
Nama lain: Ara-C, Arabinosylcytosine

Chemocare.com menggunakan nama generik di semua deskripsi obat. Cytosar-U adalah nama dagang untuk sitarabin. Ara-C dan Arabinosylcytosine adalah nama lain untuk sitarabin. Dalam beberapa kasus, perawatan kesehatan profesional dapat menggunakan nama dagang Cytosar-U atau nama lainnya Ara-C atau Arabinosylcytosine ketika mengacu pada Sitarabin nama obat generik.

Obat jenis: Ara-C adalah kanker anti-(“antineoplastik” atau “sitotoksik”) obat kemoterapi. Obat ini diklasifikasikan sebagai “antimetabolit.” (Untuk detail lebih lanjut, lihat “Bagaimana obat ini bekerja” bagian bawah).

Apa obat ini digunakan untuk:

  • Sitarabin digunakan untuk mengobati berbagai bentuk leukemia, termasuk myelogenous akut dan kronis (AML dan CML) dan leukemia limfositik akut (ALL). Hal ini juga digunakan untuk mengobati limfoma, leukemia meningeal dan limfoma (kanker yang ditemukan pada lapisan otak dan sumsum tulang belakang)

Catatan: Jika obat telah disetujui untuk satu digunakan, dokter dapat memilih untuk menggunakan obat yang sama untuk masalah lain jika mereka percaya mungkin akan membantu.

Bagaimana obat ini diberikan:

  • Sitarabin dapat diberikan sebagai infus ke dalam pembuluh darah (intravena atau IV).
  • Sebagai suntikan ke dalam lapisan jaringan antara kulit dan otot (subkutan atau SubQ).
  • Sebagai suntikan ke dalam otot (intramuskular atau IM).
  • Metode lain yang diberikan adalah dengan infus intraventricular atau intratekal. Metode ini digunakan ketika obat harus mencapai cairan cerebrospinal (CSF) cairan yang mengelilingi sumsum tulang belakang dan otak, obat infus langsung ke dalam cairan tulang belakang.
  • Tidak ada bentuk pil sitarabin.
  • Jumlah sitarabin yang Anda terima dan cara itu diberikan tergantung pada banyak faktor, termasuk jenis kanker yang Anda miliki, tinggi dan berat badan, kesehatan umum Anda, masalah kesehatan lain yang mungkin Anda miliki. Dokter akan menentukan dosis, bagaimana harus diberikan dan jadwal.

Efek samping:
Hal penting untuk diingat mengenai efek samping dari sitarabin:

  • Kebanyakan orang tidak mengalami semua efek samping yang terdaftar.
  • Efek samping sering diprediksi dalam hal onset dan durasi.
  • Efek samping hampir selalu reversibel dan akan hilang setelah pengobatan selesai.
  • Ada banyak pilihan untuk membantu meminimalkan atau mencegah efek samping.
  • Tidak ada hubungan antara kehadiran atau keparahan efek samping dan efektivitas obat.
  • Efek samping dan tingkat keparahan mereka bergantung pada seberapa banyak obat yang diberikan. Dengan kata lain, dosis tinggi dapat menghasilkan efek samping yang lebih berat.

Efek samping yang berikut ini umum (terjadi di lebih dari 30%) untuk pasien yang memakai sitarabin:

  • Darah rendah jumlah. Sel darah putih dan merah dan trombosit sementara Anda dapat menurunkan. Hal ini dapat menempatkan Anda pada risiko untuk infeksi, anemia dan / atau perdarahan.

Nadir: titik rendah Makna, nadir adalah titik dalam waktu antara siklus kemoterapi di mana Anda mengalami jumlah darah rendah.

Onset: 4-7 hari
Nadir: Sel darah putih: 7-10 hari, trombosit: 12-15 hari
Pemulihan: 21-28 hari

  • Mual dan muntah.
  • Mulut luka (biasanya terjadi 7-10 hari setelah terapi).
  • Tes darah Kelainan: Kenaikan kadar asam urat. Sebuah pil yang disebut allopurinol dapat diberikan untuk mengurangi tingkat ini.
  • Peningkatan tes darah mengukur fungsi hati. Ini kembali ke pengobatan setelah normal dihentikan. Lebih sering berhubungan dengan dosis tinggi rejimen.

Efek samping efek samping yang kurang umum (terjadi di sekitar 10-29%) pasien yang menerima sitarabin:

  • Diare
  • Kehilangan nafsu makan
  • Ruam kulit, kemerahan dan gatal
  • Gejala seperti flu (demam, menggigil, sakit umum dan nyeri) dalam beberapa hari pertama pengobatan.
  • Nyeri kemerahan dan kulit mengelupas dari telapak tangan dan telapak kaki (hand-foot syndrome) dapat terjadi dengan dosis tinggi terapi (jarang). Penggunaan krim steroid atau pelembab dapat membantu.
  • Sementara rambut loss (jarang, tapi mungkin terjadi penipisan).
  • Nyeri mata, merobek, kepekaan terhadap cahaya dan penglihatan kabur dapat terjadi dengan terapi dosis tinggi. Seringkali tetes steroid atau salep ke mata digunakan untuk mencegah atau meringankan kondisi ini.
  • Pusing, sakit kepala, mengantuk berlebihan, kebingungan, kehilangan keseimbangan mungkin terjadi pada sampai dengan 10% dari pasien yang menerima terapi dosis tinggi. Onset biasanya 5 hari setelah pengobatan dan dapat bertahan hingga 1 minggu. Lebih sering ini toksisitas ringan dan reversibel. (Lihat neurotoksisitas pusat).

Tidak semua efek samping yang tercantum di atas, beberapa yang jarang (terjadi dalam waktu kurang dari 10% dari pasien) tidak terdaftar di sini. Namun, Anda harus selalu menginformasikan penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda mengalami gejala yang tidak biasa.

Ketika menghubungi dokter atau penyedia layanan kesehatan:

C ontact dokter Anda segera, siang atau malam, jika Anda harus mengalami salah satu dari gejala berikut:

  • Demam dari 100,4 ° F (38 ° C) atau lebih tinggi atau kedinginan (tanda-tanda kemungkinan infeksi).
  • Nyeri dada atau jantung berdebar-debar
  • Ketidakmampuan untuk buang air kecil

Gejala-gejala berikut ini membutuhkan perhatian medis, tetapi tidak darurat. Hubungi penyedia layanan kesehatan Anda dalam waktu 24 jam memperhatikan hal-hal berikut:

  • Diare (4-6 episode dalam waktu 24 jam)
  • Mual (tidak dapat minum cairan dan tak henti-hentinya dengan obat resep).
  • Muntah (lebih dari 4-5 kali dalam jangka waktu 24 jam)
  • Unusual perdarahan atau memar
  • Hitam atau tinja tinggal, atau darah dalam tinja atau urin
  • Ekstrim kelelahan (tidak dapat melakukan aktivitas perawatan diri)
  • Mulut luka (kemerahan menyakitkan, bengkak atau borok)
  • Batuk dan / atau sesak napas
  • Berlebihan kantuk atau kebingungan
  • Perubahan dalam keseimbangan dan koordinasi.
  • Menguningnya kulit atau mata
  • Perubahan dalam penglihatan atau pembakaran / atau robeknya mata
  • Pembengkakan, kemerahan dan nyeri pada satu kaki atau lengan dan tidak yang lain
  • Sakit perut

Selalu memberitahukan dokter Anda jika Anda mengalami gejala yang tidak biasa.

Kewaspadaan:

  • Sebelum memulai pengobatan sitarabin, pastikan Anda memberi tahu dokter Anda tentang obat lain yang kita pakai (termasuk resep, over-the-counter, vitamin, obat herbal, dll).
  • Jangan menerima apapun dari imunisasi atau vaksinasi tanpa persetujuan dokter Anda saat mengambil sitarabin.
  • Menginformasikan profesional perawatan kesehatan Anda jika Anda sedang hamil atau mungkin hamil sebelum memulai perawatan ini. Kehamilan kategori D (sitarabin mungkin berbahaya bagi janin. Wanita yang sedang hamil atau hamil harus diberitahu tentang potensi bahaya terhadap janin).
  • Untuk kedua pria dan wanita: Jangan mengandung seorang anak (bisa hamil) saat mengambil sitarabin. Barrier metode kontrasepsi, seperti kondom, direkomendasikan. Diskusikan dengan dokter Anda ketika Anda aman mungkin menjadi hamil atau mengandung seorang anak setelah terapi.
  • Jangan menyusui saat mengambil obat ini.

Perawatan diri tips:

  • Minum setidaknya dua sampai tiga liter cairan setiap 24 jam, kecuali jika Anda diminta melakukan sebaliknya.
  • Anda mungkin berada pada risiko infeksi jadi coba untuk menghindari keramaian atau orang dengan pilek, dan demam laporan atau tanda-tanda lain infeksi langsung ke penyedia layanan kesehatan Anda.
  • Cuci tangan Anda sering.
  • Untuk membantu mengobati / mencegah luka mulut, menggunakan sikat gigi lembut, dan bilas tiga kali sehari dengan 1/2 sampai 1 sendok teh baking soda dan / atau sendok teh 1/2 sampai 1 dari garam dicampur dengan 8 ons air.
  • Gunakan pisau cukur listrik dan sikat gigi lembut untuk meminimalkan pendarahan.
  • Hindari olahraga kontak atau kegiatan yang dapat menyebabkan cedera.
  • Untuk mengurangi mual, ambil obat anti-mual seperti yang ditentukan oleh dokter Anda, dan makan kecil, sering makan.
  • Jauhkan telapak tangan dan telapak kaki lembab menggunakan emulsi seperti Aveeno ®, Cream Udder, Lubriderm ® atau Bag Balm ®.
  • Hindari paparan sinar matahari. Kenakan SPF 15 (atau lebih tinggi) tabir surya dan pakaian pelindung.
  • Secara umum, minum minuman beralkohol harus disimpan ke minimum atau dihindari sama sekali. Anda harus membicarakan hal ini dengan dokter Anda.
  • Dapatkan banyak istirahat.
  • Mempertahankan nutrisi yang baik.
  • Jika Anda mengalami gejala atau efek samping, pastikan untuk membicarakannya dengan tim perawatan kesehatan Anda. Mereka dapat resep obat dan / atau memberikan saran lainnya yang efektif dalam mengelola masalah tersebut.

Pemantauan dan pengujian:

Anda akan diperiksa secara teratur oleh dokter Anda saat Anda mengambil sitarabin, untuk memantau efek samping dan memeriksa respons Anda terhadap terapi. Darah kerja periodik untuk memonitor darah lengkap Anda count (CBC), fungsi organ lainnya (seperti ginjal dan hati) dan periksa kadar asam urat Anda juga akan diperintahkan oleh dokter Anda.

Bagaimana obat ini bekerja:

Kemoterapi (anti-neoplastik obat)

Tumor kanker ditandai dengan pembelahan sel, yang tidak lagi dikontrol seperti dalam jaringan normal. “Normal” sel berhenti membelah ketika mereka datang ke dalam kontak dengan sel seperti, mekanisme yang dikenal sebagai inhibisi kontak. Sel-sel kanker kehilangan kemampuan ini. Sel-sel kanker tidak lagi memiliki cek saldo normal dan di tempat yang mengontrol dan membatasi pembelahan sel. Proses pembelahan sel, apakah sel-sel normal atau kanker, adalah melalui siklus sel. Siklus sel berjalan dari fase istirahat, melalui fase pertumbuhan aktif, dan kemudian ke mitosis (divisi).

Kemampuan kemoterapi untuk membunuh sel-sel kanker tergantung pada kemampuannya untuk menghentikan pembelahan sel. Biasanya, obat bekerja dengan merusak RNA atau DNA yang memberitahu sel bagaimana untuk menyalin dirinya dalam divisi. Jika sel-sel tidak dapat membagi, mereka mati. Semakin cepat sel-sel membagi, semakin besar kemungkinan kemoterapi yang akan membunuh sel, menyebabkan tumor menyusut. Mereka juga menyebabkan sel bunuh diri (self-kematian atau apoptosis).

Obat kemoterapi yang mempengaruhi sel-sel hanya ketika mereka membagi disebut sel-siklus tertentu. Kemoterapi obat yang mempengaruhi sel-sel ketika mereka beristirahat disebut sel-siklus non-spesifik. Penjadwalan kemoterapi diatur berdasarkan jenis sel, tingkat di mana mereka membagi, dan waktu di mana obat yang diberikan kemungkinan akan efektif. Inilah sebabnya mengapa kemoterapi biasanya diberikan dalam siklus.

Kemoterapi yang paling efektif dalam membunuh sel-sel yang membelah dengan cepat. Sayangnya, kemoterapi tidak tahu perbedaan antara sel kanker dan sel normal. The “normal” sel-sel akan tumbuh kembali dan sehat, tetapi sementara itu, efek samping terjadi. The “normal” sel paling sering terpengaruh oleh kemoterapi adalah sel-sel darah, sel-sel di perut, mulut dan usus, dan folikel rambut; mengakibatkan jumlah darah rendah, luka mulut, mual, diare, dan / atau rambut rontok. Obat yang berbeda dapat mempengaruhi bagian-bagian tubuh yang berbeda.

Sitarabin milik kategori antimetabolites kemoterapi disebut. Antimetabolites sangat mirip dengan zat normal dalam sel. Ketika sel-sel memasukkan zat ke dalam metabolisme sel, mereka tidak mampu untuk membagi. Antimetabolites adalah sel-siklus tertentu. Mereka menyerang sel-sel pada fase yang sangat spesifik dalam siklus. Antimetabolites diklasifikasikan sesuai dengan zat yang mereka mengganggu.

  • Antagonis asam folat: Methotrexate.
  • Pirimidin antagonis: 5-Fluorouracil, Foxuridine, sitarabin, Capecitabine, dan Gemcitabine.
  • Purin antagonis: 6-mercaptopurine dan 6-thioguanine.
  • Inhibitor deaminase adenosin: Cladribine, fludarabine dan Pentostatin.

Catatan: Kami sangat menyarankan anda untuk berbicara dengan profesional kesehatan Anda tentang kondisi spesifik kesehatan Anda dan perawatan. Informasi yang terdapat dalam website ini dimaksudkan untuk membantu dan pendidikan, tapi bukan merupakan pengganti saran medis.

Iklan

Cytodrox

CYTODROX 500mg

Tiap kapsul mengandung
HU  500mg

DOSIS FORMULIR
Kapsul oral

Mekanisme Aksi
Mekanisme yang tepat dimana menghasilkan efek antineoplastik HU nya tidak bisa, saat ini, akan dijelaskan. Namun, laporan dari berbagai penelitian di kultur jaringan pada tikus dan manusia ini mendukung hipotesis bahwa HU menyebabkan penghambatan sintesis DNA langsung dengan bertindak sebagai reduktase ribonucleotide inhibitor, tanpa mengganggu sintesis ribonukleat asam atau protein. Hipotesis ini menjelaskan mengapa, di bawah tertentu kondisi, HU dapat menyebabkan efek teratogenik.
Tiga mekanisme aksi telah didalilkan untuk peningkatan efektifitas penggunaan terapi HU seiring dengan iradiasi pada sel skuamosa (epidermoid) karsinoma kepala dan leher. Dalam penelitian in vitro memanfaatkan sel hamster Cina menunjukkan bahwa HU (1) adalah mematikan untuk normal radioresisten S-tahap sel, dan (2) memegang sel lain dari siklus sel di G1 atau pra-sintesis DNA tahap di mana mereka yang paling rentan terhadap efek dari iradiasi. Mekanisme ketiga tindakan telah berteori atas dasar di
vitro penelitian sel Hela: tampak bahwa HU, dengan menghambat DNA sintesis, menghambat proses perbaikan normal sel rusak tetapi tidak dibunuh oleh iradiasi, sehingga mengurangi tingkat kelangsungan hidup mereka, RNA dan sintesis protein telah menunjukkan perubahan.
Farmakokinetik / Penyerapan
HU siap diserap setelah pemberian oral. Puncak kadar plasma yang dicapai dalam 1 sampai 4 jam setelah dosis oral. Dengan dosis meningkat, proporsional lebih besar berarti konsentrasi plasma puncak dan AUCs yang diamati.
Tidak ada data tentang efek makanan pada penyerapan HU.

Distribusi
HU mendistribusikan cepat dan luas dalam tubuh dengan volume diperkirakan mendekati distribusi air tubuh total.
Plasma untuk berbagai asites rasio cairan dari 2:1 sampai 7.5:1. HU konsentrat dalam leukosit dan eritrosit.
Metabolisme
Sampai dengan 60% dari dosis oral mengalami konversi melalui jalur metabolik yang tidak sepenuhnya ditandai. Satu jalur mungkin hati saturable metabolisme. Jalur lain minor mungkin degradasi oleh urease ditemukan di bakteri usus. Acetohydroxamic asam ditemukan dalam serum dari tiga pasien leukemia menerima HU dan dapat dibentuk dari hidroksilamin dihasilkan dari tindakan erease di HU.

Pengeluaran
HU ekskresi pada manusia kemungkinan proses pertama linear orde-ginjal.

Populasi Khusus
Geriatri, Gender, Race
Tidak ada informasi yang tersedia mengenai perbedaan farmakokinetik karena usia, jenis kelamin, atau ras.

Anak
Tidak ada data farmakokinetik yang tersedia pada pasien pediatrik diobati dengan
HU.
Insufisiensi ginjal
Seperti ekskresi ginjal merupakan jalur eliminasi, pertimbangan harus diberikan untuk mengurangi dosis HU pada pasien dengan gangguan ginjal. Pada orang dewasa pasien dengan penyakit sel sabit, open-label, non-acak, dosis tunggal, studi multicenter dilakukan untuk menilai pengaruh fungsi ginjal pada farmakokinetik HU. Pasien dalam penelitian dengan fungsi ginjal normal (Bersihan kreatinin [CrCl]> 80 mL / menit), ringan (CrCl 50-80 mL / menit), sedang (CrCl = 30 – <50 mL / menit), atau berat (<30 mL / menit) gangguan ginjal diterima HU sebagai dosis oral tunggal 15 mg / kg, dicapai dengan menggunakan kombinasi dari, mg 200 300 mg, atau 400 mg kapsul. Pasien dengan stadium akhir ginjal penyakit (ESRD) menerima dua dosis 15 mg / kg dipisahkan dengan 7 hari, yang pertama
diberikan setelah sesi hemodialisis 4-jam, yang kedua sebelum hemodialisis. Dalam studi ini, paparan rata-rata (AUC) pada pasien yang bersihan kreatinin <60 ml / menit (atau ESRD) adalah sekitar 64% lebih tinggi dibandingkan pada pasien dengan fungsi ginjal normal. Hasil penelitian menunjukkan bahwa awal HU dosis harus dikurangi bila digunakan untuk mengobati pasien dengan ginjal
penurunan. Tutup pemantauan parameter hematologi disarankan dalam pasien.

Hepatic Insufficiency
Tidak ada data yang mendukung pedoman spesifik untuk penyesuaian dosis dalam pasien dengan gangguan hati. Tutup pemantauan parameter hematologi ini disarankan pada pasien ini.

Interaksi Obat
Tidak ada data tentang penggunaan seiring HU dengan obat lain dalam manusia.

INDIKASI
Respon tumor yang signifikan untuk HU kapsul telah dibuktikan dalam melanoma, leukemia myelocytic tahan kronis, dan berulang, metastasis, atau bisa dioperasi karsinoma ovarium.
HU digunakan bersamaan dengan terapi radiasi ditujukan untuk digunakan dalam kontrol lokal dari sel skuamosa primer (epidermoid) karsinoma kepala dan leher, termasuk bibir.

DOSIS DAN CARA ADMINISTRASI
Prosedur untuk penanganan dan pembuangan obat sitotoksik harus dipertimbangkan. Beberapa pedoman mengenai hal ini telah published.1-4 Untuk meminimalkan risiko paparan kulit, selalu memakai sarung tangan tahan saat
penanganan botol berisi kapsul HU. Kapsul HU harus tidak dibuka. Personil harus menghindari paparan kapsul dihancurkan atau dibuka.
Jika kontak dengan kapsul dihancurkan atau dibuka terjadi, segera cuci dan throroughly. Informasi lebih lanjut tersedia dalam referensi tercantum di bawah ini. Karena kelangkaan melanoma, leukemia myelocytic tahan kronis, karsinoma ovarium, dan karsinoma kepala dan leher pada pediatrik pasien, dosis regimen belum ditetapkan.
Dosis Semua harus didasarkan pada berat badan pasien yang sebenarnya atau ideal, mana yang kurang. Penggunaan bersamaan HU dengan agen myelosuppressive lain mungkin memerlukan penyesuaian dosis.

Tumor Padat
Terapi terputus
80 mg / kg diberikan secara oral sebagai dosis tunggal setiap hari ketiga

Terapi kontinyu
20 sampai 30 mg / kg diberikan secara oral sebagai dosis tunggal harian
Seiring Terapi dengan Iradiasi
Karsinoma kepala dan leher -80 mg / kg diberikan secara oral sebagai dosis tunggal setiap hari ketiga
Administrasi HU harus dimulai setidaknya tujuh hari sebelum inisiasi iradiasi dan terus selama radioterapi serta tanpa batas waktu sesudahnya ketentuan bahwa pasien dapat disimpan di bawah pengamatan dan bukti-bukti yang memadai
tidak ada reaksi yang tidak biasa atau berat.

Tahan myelocytic leukemia kronis
Sampai regimen terapi intermiten telah dievaluasi, TERUS MENERUS Terapi (20-30 mg / kg diberikan secara oral sebagai dosis tunggal setiap hari) direkomendasikan.
Periode yang memadai percobaan untuk menentukan efektivitas antineoplastik dari HU adalah enam minggu terapi. Ketika ada regresi dalam ukuran tumor atau penangkapan dalam pertumbuhan tumor, terapi harus dilanjutkan tanpa batas. Terapi harus
terganggu jika jumlah sel darah putih turun di bawah 2500/mm
, Atau trombosit hitungan di bawah 100.000 / mm
. Dalam kasus ini, jumlah harus dievaluasi setelah tiga hari, dan terapi kembali ketika kembali ke jumlah yang dapat diterima
tingkat. Sejak rebound hematopoietik adalah prompt, biasanya diperlukan untuk menghilangkan hanya beberapa dosis. Jika Rebound meminta tidak terjadi selama dikombinasikan HU dan terapi radiasi, iradiasi juga dapat terganggu.
Namun, kebutuhan untuk penundaan iradiasi telah langka; radioterapi biasanya sudah terus menggunakan dosis yang dianjurkan dan teknik.
Anemia berat, jika terjadi, harus diperbaiki tanpa mengganggu hidroksiurea terapi. Karena hematopoiesis dapat dikompromikan oleh iradiasi yang luas atau oleh agen antineoplastik lain, dianjurkan bahwa hidroksiurea akan hati-hati diberikan kepada pasien yang baru saja menerima ekstensif terapi radiasi atau kemoterapi dengan obat sitotoksik lainnya.
Nyeri atau ketidaknyamanan dari radang selaput lendir di disinari situs (mucositis) biasanya dikendalikan oleh langkah-langkah seperti sebagai anestesi topikal dan analgesik oral. Jika reaksi parah, terapi HU mungkin sementara terganggu, jika itu adalah sangat parah, dosis iradiasi mungkin, di samping itu, untuk sementara ditunda. Namun, jarang diperlukan untuk menghentikan terapi ini.
Parah lambung kesusahan, seperti mual, muntah, dan anoreksia, dihasilkan dari terapi kombinasi biasanya dapat dikendalikan oleh gangguan sementara dari HU administrasi.
Insufisiensi ginjal
Seperti ekskresi ginjal merupakan jalur eliminasi, pertimbangan harus diberikan untuk mengurangi dosis HU pada pasien dengan gangguan ginjal. Tutup pemantauan parameter hematologi disarankan pada pasien ini.
Hepatic Insufficiency
Tidak ada data yang mendukung pedoman spesifik untuk penyesuaian dosis dalam pasien dengan gangguan hati. Tutup pemantauan parameter hematologi ini disarankan pada pasien ini.

KONTRAINDIKASI
HU merupakan kontraindikasi pada pasien dengan depresi sumsum tulang yang ditandai, yaitu, leukopenia (<2500 WBC) atau trombositopenia (<100.000), atau berat anemia.
HU merupakan kontraindikasi pada pasien yang telah menunjukkan sebelumnya
hipersensitivitas terhadap HU atau komponen lain dari formulasi tersebut.

PERINGATAN DAN PRECATUIONS
Interaksi Obat
Studi prospektif pada potensi HU untuk berinteraksi dengan obat lain belum dilakukan.
Concurrent penggunaan HU dan agen myelosuppressive lainnya atau radiasi terapi dapat meningkatkan kemungkinan depresi sumsum tulang atau lainnya yang merugikan peristiwa.
Sejak HU dapat meningkatkan tingkat serum asam urat, dosis penyesuaian obat uricosuric mungkin diperlukan.
Umum
Pengobatan dengan HU tidak boleh dimulai jika tulang sumsum fungsi nyata depresi. Penekanan sumsum tulang dapat terjadi, dan leukopenia adalah umumnya manifestasi pertama dan paling umum. Trombositopenia dan anemia terjadi kurang sering dan jarang terlihat tanpa leukopenia sebelumnya.
Namun, pemulihan dari myelosupresi yang cepat ketika terapi terganggu. Perlu diingat bahwa depresi sumsum tulang lebih mungkin pada pasien yang sebelumnya telah menerima radioterapi atau kanker sitotoksik agen kemoterapi; HU harus digunakan hati-hati sedemikian pasien.
Pasien yang telah menerima terapi radiasi di masa lalu mungkin memiliki eksaserbasi eritema postirradiation.
Dalam terinfeksi HIV pasien selama terapi dengan HU dan ddI, dengan atau tanpa stavudine, pankreatitis fatal dan nonfatal telah terjadi. Hepatotoksisitas dan hati kegagalan yang mengakibatkan kematian telah dilaporkan selama pasca-pemasaran
pengawasan di pasien terinfeksi HIV yang diobati dengan hidroksiurea dan lainnya ARV. Peristiwa hati yang fatal yang dilaporkan paling sering pada pasien diobati dengan kombinasi HU, ddI, dan stavudine. Ini
Kombinasi harus dihindari.
Neuropati perifer, yang parah di beberapa kasus, telah dilaporkan dalam Pasien terinfeksi HIV yang menerima HU dalam kombinasi dengan antiretroviral
agen, termasuk ddI, dengan atau tanpa stavudine.
Anemia berat harus dikoreksi sebelum memulai terapi dengan HU.
Halaman 6
Kelainan erythrocytic: eritropoiesis megaloblastik, yang membatasi diri, adalah
sering terlihat di awal perjalanan terapi HU. Perubahan morfologi
menyerupai anemia pernisiosa, tetapi tidak berhubungan dengan vitamin B12 atau asam folat
defisiensi. HU juga dapat menunda pembukaan besi plasma dan mengurangi
tingkat pemanfaatan besi dengan eritrosit, tetapi tidak muncul untuk mengubah darah merah
waktu survival sel.
Pasien lansia mungkin lebih sensitif terhadap efek dari HU, dan mungkin
membutuhkan rejimen dosis yang lebih rendah.
Pada pasien yang menerima HU jangka panjang untuk gangguan myeloproliferative, seperti
sebagai polisitemia vera dan thrombocythemia, leukemia sekunder telah
dilaporkan. Tidak diketahui apakah efek leukemogenic adalah sekunder untuk
HU atau berhubungan dengan penyakit yang mendasari pasien.
Cutaneous vaskulitis toksisitas, termasuk ulserasi vaskulitis dan gangren,
telah terjadi pada pasien dengan gangguan myeloproliferative selama terapi dengan
HU. Ini toksisitas vaskulitis dilaporkan paling sering pada pasien dengan
riwayat, atau sedang menerima, terapi interferon. Karena berpotensi parah
hasil klinis untuk ulkus vaskulitis kulit dilaporkan pada pasien dengan
penyakit myeloproliferative, HU harus dihentikan jika kulit
ulcerations vaskulitis mengembangkan dan agen Cytoreductive alternatif harus
dimulai seperti ditunjukkan.
Terapi dengan HU membutuhkan pengawasan dekat. Status lengkap
darah, termasuk pemeriksaan sumsum tulang harus ditentukan sebelum, dan
berulang kali, pengobatan. Penentuan kadar hemoglobin, total
jumlah leukosit, dan jumlah trombosit harus dilakukan setidaknya sekali seminggu
sepanjang perjalanan terapi HU. Jika jumlah sel darah putih
menurun sampai kurang dari 2500/mm
3
, Atau jumlah trombosit kurang dari
100.000 / mm
3
, Terapi harus dihentikan sampai nilai meningkat secara signifikan
ke tingkat normal. Anemia berat, jika terjadi, harus dikelola tanpa
HU mengganggu terapi.
HU tidak diindikasikan untuk pengobatan infeksi HIV, namun, jika HIV-
pasien terinfeksi diobati dengan HU, dan khususnya, dalam kombinasi
dengan ddI dan / atau stavudine, pemantauan ketat untuk tanda-tanda dan gejala
pankreatitis dianjurkan. Pasien yang mengembangkan tanda dan gejala
pankreatitis permanen harus menghentikan terapi dengan HU.
Penurunan ginjal
Fungsi ginjal harus ditentukan sebelum, dan berulang-ulang selama, pengobatan.
HU harus digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan ginjal ditandai
disfungsi.
Halaman 7
Penurunan hati
Fungsi hati harus ditentukan sebelum, dan berulang-ulang selama, pengobatan.
Peningkatan risiko hepatotoksisitas, yang dapat berakibat fatal, dapat terjadi pada pasien
diobati dengan HU, dan khususnya, dalam kombinasi dengan ddI dan
stavudine. Kombinasi ini harus dihindari.
Kehamilan
Kategori D.
Obat yang mempengaruhi sintesis DNA, seperti HU, mungkin potensi
agen mutagenik. Dokter harus hati-hati mempertimbangkan kemungkinan ini sebelum
pemberian obat ini untuk pasien laki-laki atau perempuan yang mungkin merenungkan
konsepsi.
HU dapat menyebabkan kerusakan janin bila diberikan kepada wanita hamil.
HU telah ditunjukkan untuk menjadi teratogen ampuh dalam berbagai
hewan model, termasuk tikus, hamster, kucing, babi miniatur, anjing, dan
monyet pada dosis dalam 1-kali lipat dari dosis yang diberikan pada manusia mg / m
2
dasar.
HU adalah embriotoksik dan menyebabkan malformasi janin (sebagian kaku
tulang tengkorak, tidak adanya soket mata, hidrosefali, sternebrae bipartit,
hilang tulang belakang lumbal) pada 180 mg / kg / (sekitar 0,8 kali maksimal
direkomendasikan dosis harian manusia dalam mg / m
2
dasar) pada tikus dan pada 30 mg / kg /
(Sekitar 0,3 kali maksimal yang direkomendasikan dosis harian manusia dalam mg / m
2
dasar) pada kelinci. Embryotoxicity ditandai dengan viabilitas janin menurun,
mengurangi ukuran serasah hidup, dan keterlambatan perkembangan. HU melintasi
plasenta. Tunggal dosis ≥ 375 mg / kg (sekitar 1,7 kali maksimal
direkomendasikan dosis harian manusia dalam mg / m
2
dasar) pada tikus menyebabkan pertumbuhan
keterbelakangan dan kemampuan belajar terganggu. Tidak ada memadai dan baik
studi terkontrol pada wanita hamil. Jika obat ini digunakan selama kehamilan atau jika
pasien menjadi hamil saat mengambil obat ini, pasien harus
diberitahu tentang potensi bahaya pada janin. Wanita yang berpotensi hamil
harus dianjurkan untuk menghindari menjadi hamil.
Laktasi
HU diekskresikan dalam air susu manusia.
Karena potensi efek samping serius dengan hidroksiurea, sebuah
keputusan harus dibuat apakah untuk menghentikan menyusui atau untuk menghentikan
obat, dengan mempertimbangkan pentingnya obat untuk ibu.
Gunakan pediatrik
Keamanan dan efektivitas pada pasien pediatrik belum ditetapkan.
Gunakan Geriatric
Halaman 8
Pasien lansia mungkin lebih sensitif terhadap efek dari HU, dan mungkin
membutuhkan rejimen dosis yang lebih rendah.
Obat ini dikenal untuk dibuang oleh ginjal, dan risiko reaksi beracun untuk
obat ini dapat lebih besar pada pasien dengan gangguan fungsi ginjal. Karena lansia
pasien lebih mungkin untuk mengalami penurunan fungsi ginjal, perawatan harus diambil dalam
dosis seleksi, dan mungkin berguna untuk memantau fungsi ginjal
EFEK DIINGINKAN
Reaksi merugikan yang dilaporkan depresi sumsum tulang (leukopenia, anemia,
dan trombositopenia), gejala gastrointestinal (stomatitis, anoreksia, mual,
muntah, diare, dan sembelit), dan dermatologis reaksi seperti
makulopapular ruam, ulserasi kulit, dermatomiositis seperti perubahan kulit,
eritema perifer dan wajah. Hiperpigmentasi, atrofi kulit dan kuku,
scaling, dan ungu papula telah diamati pada beberapa pasien setelah beberapa
tahun jangka panjang terapi pemeliharaan sehari-hari dengan HU. Kanker kulit telah
telah dilaporkan. Cutaneous vaskulitis toksisitas, termasuk ulserasi vaskulitis dan
gangren, telah terjadi pada pasien dengan gangguan myeloproliferative selama
terapi dengan HU. Ini toksisitas vaskulitis dilaporkan paling sering pada
pasien dengan riwayat, atau sedang menerima, terapi interferon. Disuria dan
alopecia telah dilaporkan. Dosis besar dapat menghasilkan mengantuk moderat.
Gangguan neurologis telah terjadi dan terbatas pada sakit kepala,
pusing, disorientasi, halusinasi, dan kejang-kejang. HU dapat
menyebabkan penurunan sementara fungsi tubulus ginjal disertai oleh peningkatan
dalam asam urat serum, nitrogen urea darah (BUN), dan tingkat kreatinin. Abnormal
bromsulphalein (BSP) retensi telah dilaporkan. Demam, menggigil, malaise,
edema, asthenia, dan elevasi enzim hati juga telah dilaporkan.
Efek samping diamati dengan gabungan HU dan terapi radiasi
mirip dengan yang dilaporkan dengan penggunaan pengobatan hidroksiurea atau radiasi
saja. Efek ini terutama meliputi depresi sumsum tulang (anemia dan
leukopenia), iritasi lambung, dan mucositis. Hampir semua pasien menerima
Tentu saja memadai gabungan HU dan terapi radiasi akan
menunjukkan leukopenia bersamaan. Depresi trombosit (<100.000 sel / mm
3
)
telah terjadi di hadapan leukopenia ditandai. HU dapat mempotensiasi
beberapa reaksi yang merugikan biasanya terlihat dengan iradiasi saja, seperti lambung
kesusahan dan mucositis.
Asosiasi HU dengan perkembangan paru akut
reaksi yang terdiri dari infiltrat paru difus, demam, dan dyspnea telah
dilaporkan. Fibrosis paru juga telah dilaporkan.
Dalam pasien terinfeksi HIV yang menerima HU dalam kombinasi dengan
ARV, khususnya, ddI ditambah stavudine, fatal dan nonfatal
pankreatitis dan hepatotoksisitas, dan neuropati perifer berat telah
dilaporkan. Pasien yang diobati dengan HU dalam kombinasi dengan ddI,
Halaman 9
stavudine, dan indinavir dalam Studi ACTG 5025 menunjukkan penurunan jumlah CD4 median dalam
sel-sel sekitar 100/mm
3
.
Overdosis
Toksisitas akut mukokutan telah dilaporkan pada pasien yang menerima
HU pada dosis beberapa kali dosis terapeutik. Rasa nyeri, ungu
eritema, edema pada telapak tangan dan telapak kaki diikuti oleh scaling tangan dan kaki,
umum hiperpigmentasi parah kulit, dan stomatitis juga telah
diamati.
SHELF-HIDUP
3 tahun
PENYIMPANAN DAN PENANGANAN INSTRUKSI
Simpan di tempat kering yang sejuk. Lindungi dari kelembaban.
INFORMASI KEMASAN
Jalur pak 10 kapsu

Obat Leukemia

Leukimia merupakan salah satu jenis kanker yang menyerang sumsum tulang dan jaringan getah bening, serta mengakibatkan terbentuk sel-sel baru secara terus menerus meskipun tubuh tidak membutuhkannya dan sel-sel lama tidak mati seperti seharusnya. Pada penyakit ini sel yang dihasilkan sumsum tulang adalah sel darah putih yang sangat banyak sehingga mendesak atau progresif pada sel-sel lain

Secara umum leukemia dibagi menjadi 2, yaitu Leukemia Granulositik Kronik (LGK) dan Leukemia Akut.

LGK atau yang disebut juga Chronic Myeloid Leukimia (CML) disebabkan ketidaknormalan gen kromosom akibat perpindahan kromosom 9 dan 22, hal ini menyebabkan penggabungan tidak normal antara gen bcr dan abl, dan menghasilkan jenis protein aktif tyrosine kinase yang tidak normal. Kasus ini telah diderita oleh 250 pasien di seluruh Indonesia tetapi separuh dari jumlah tersebut berada di Jakarta. (mungkin pengaruh polusi dan pola hidup kota Jakarta kali ya)

Pada CML, ada 3 fase; kronik, akselerasi, krisis blast (akut). Pada fase kronik leukosit akan berada pada range 50.000-1.000.000, kemudian akselerasi, dan menuju ke krisis blast. Tanpa penanganan yang tepat, fase kronik akan bertahan sekitar 2-4 tahun, kemudian akselerasi denga jangka waktu singkat, dan fase krisis blast bisa dalam hitungan bulan atau 1-2 tahun. Kira2 peluang hidup untuk total 3 fase ini adalah 4-6 tahun. Kalau dengan penanganan mungkin bisa lebih panjang atau bahkan sembuh.

Dalam penanganan kasus CML, imatinib atau gleevec merupakan satu-satunya terapi yang disetujui untuk digunakan oleh pasien yang didiagnosa menderita Ph+ CML dan berada dalam fase kronis setelah gagal menggunakan terapi interferon-alpha atau pada fase akselerasi atau krisis blast. Terapi ini juga direkomendasikan pada tatalaksana terapi standar internasional, ELNET (Europe Leukimia Network) dan NCCN (National Comprehensive Cancer Network) 2007 Clinical Practice Guidelines USA.

Untuk pengobatan awal si sebenarnya bisa menggunakan hydrea untuk menghancurkan leukosit. Hydrea ini akan menurunkan kadar leukosit tapi memiliki efek samping asam urat meningkat (tinggal minum alupurinol koq buat netralin). Tapi kemudian Gleevec adalah obat yang dianjurkan karena cara kerja obat ini langsung ke kromosom untuk menghambat diproduksinya enzim tyrosine kinase.

Keberhasilan obat imatinib (gleevec) untuk penanganan CML berdasarkan hasil uji klinis IRIS (International Randomized Interferon versus ST1571) selama 60 bulan, sebagai berikut: tingkat keberhasilan sebanyak 83% setelah penanganan selama 60 bulan; termasuk tidak adanya kematian selama perawatan, perjalanan penyakit ke fase akselerasi dan krisis blast, tidak ada respon hematologis dan sitogenetis, ataupun penambahan sel darah putih. Serta tingkat keberhasilan tidak adanya perburukan penyakit hingga 93% selama perawatan 60 bulan.

Kita ga tahu seampuh apakah gleevec itu, karena pada intinya kromosom yang telah bergabung tidak terpisah lagi. Tapi ada banyak kasus dimana kromosom itu terpisah sendiri seiring berjalannya waktu dengan konsumsi gleevec. Tapi seandainya kromosom tersebut terpisah kembali dan terlihat normal saat BMP, jangan kemudian konsumsi gleevec dihentikan, karena kita tidak tahu kapan kromosom akan abnormal lagi dan jika saat itu tiba dan kita memulai konsumsi gleevec lagi, maka ada kemungkinan reaksi tubuh kita terhadap obat itu akan berkurang (ga ampuh lagi)

Terimakasih obatnya

Tanggal 7 Mei 2011 kemarin saya bersama ayah periksa darah lagi di RS.Annisa, hasilnya :
LED : 25
HB : 6,7
Eritrosit : 2,5
Leukosit : 134.200
Trombosit : 485

Alhamdulillah, mulai hari berikutnya saya bisa minum obat lagi, secara rutin.
Terimakasih Mas & mbak yang telah membantu aina zahra.
Doakan aina zahra cepat sembuh ya.

🙂

Chronic Myeloid Leukemia (CML)

Chronic Myeloid Leukemia (CML)

LATAR BELAKANG

Chronic Myeloid Leukemia adalah salah satu bentuk dari leukemia yang ditandai dengan meningkatnya dan pertumbuhan yang tidak teratur dari sel myeloid di dalam sum-sum tulang dan terakumulasi juga di dalam darah. Chronic myeloid Leukemia adalah gangguan pda sum-sum tulang dimana terjadi proliferasi dari granulosit yang matur (neutrofil, eosinofil, dan basofil). Chronic myeloid leukemia adalah salah satu tipe penyakit myeloproliferasi yang dihubungkan dengan adanya translokasi kromosom yang disebut dengan philadelphia chromosome.

Sejak dahulu, penyakit ini telah di terapi dengan kemoterapi, interferon, dan transplantasi sum-sum tulang, walaupun targeted therapy telah diperkenalkan pada awal abad 21 secara radikal telah merubah menejemen dari Chronic Myeloid Leukemia.

Chronic myeloid leukemia disebut juga sebagai chronic granulocytic leukemia adalah gangguan myeloproliferasi yang ditandai oleh peningkatan proliferasi dari granulosit tanpa menghilangnya kemampuan granulosit untuk berdiferensiasi. Pada pemeriksaan darah tepi dijumpai peningkatan jumlah granulosit dan adanya sel-sel imatur termasuk sel blast.

Chronic myeloid leukemia jarang terjadi pada anak-anak, hanya 2-3% dari semua jenis leukemia pada anak-anak.3 Umumnya pada penderita chronic myeloid leukemia, dijumpai splenomegali pada pemeriksaan fisik, yang mana hal ini berkolerasi dengan jumlah granulosit pada pemerikasaan darah tepi. Hepatomegali juga dapat dijumpai sebagai bagian dari hematopoiesis extramedullary yang terjadi di limfe. Kemudian dijumpai demam, nyeri sendi, anemia dan pendarahan.

Chronic myeloid leukemia merupakan translokasi dari kromosom 9 dan 22 yang disebut dengan kromosom Philadelphia. Yang merupakan tanda khas pada CML.5

Chronic myeloid leukemia dapat diklasifikasikan menjadi tiga fase, yaitu:

1. fase kronik, dimana 85% pasien didiagnosa pada fase ini.

2. fase akselerasi, dan

3. krisis blast, dimana merupakan tahapan akhir dari perjalanan pennyakit chronic myeloid leukemia, serupa seperti leukemia akut dengan progresifitas yang cepat.

DEFINISI

Chronic myeloid leukemia (CML) yang disebut juga sebagai chronic granulocytic leukemia (CGL), adalah merupakan keganasan klona dari sel induk (stem cell) sistem hematopoetik yang ditandai oleh translokasi spesifik, t(9;22) (q34 ;q1) yang dikenal sebagai kromosom philadelphia. Translokasi ini mendekatkan gen bcr pada kromosom 22 dengan gen abl pada kromosom 9, sehingga menghasilkan gen gabungan yang menyandi protein gabungan bcr-abl. CML pada kebanyakan kasus, tidak ada gambaran predisposisi.1

ETIOLOGI DAN PATOGENESIS

ETIOLOGI

CML lebih sering terjadi pada orang dewasa dan bertanggung jawab hanya untuk 3% dari kasus leukemia pada masa kanak-kanak.1 Penyebab dari CML pada anak-anak belum diketahui. Tidak ada bukti klinis yang jelas tentang faktor predisposisi keturunan. Juga tidak dijumpai peningkatan resiko terhadap CML pada gangguan kromosom preleukemik seperti pada anemia Fanconi dan Down syndrome. Pada kebanyakan kasus, tidak terdapat faktor predisposisi.

Pada kasus tertentu, hubungan CML dengan paparan radiasi telah dijelaskan, terutama pada anak umur 5 tahun, seperti yang telah dilaporkan di Jepang pada saat adanya ledakan hebat pada tahun 1940.3

Juga telah dilaporkan CML terjadi pada anak-anak dengan immunosuppresed, termasuk anak dengan infeksi HIV, dan imunosupresi pada transplantasi ginjal.1

PATOGENESIS

Chronic myeloid leukemia adalah malignansi pertama yang dihubungkan dengan gen yang abnormal, translokasi kromosom tersebut diketahui sebagai Philadelphia kromosom yang merupakan translokasi kromosom 9 dan 22. Pada CML juga ditandai oleh hiperplasia mieloid dengan kenaikan jumlah sel mieloid yang berdiferensiasi dalam darah dan sum-sum tulang.1

Pada translokasi ini, bagian dari dua kromosom yaitu kromosom 9 dan 22 berubah tempat. Hasilnya, bagian dari gen BCR (breakpoint cluster region) dari kromosom 22 bergabung dengan gen ABL pada kromosom. Penyatuan abnormal ini menyebabkan penyatuan protein tyrosine kinase yang meregulasi proliferasi sel, penurunan sel adherens dan apoptosis. Hal ini karena pada bcr-abl produk penyatuan gen adalah juga tyrosine kinase.

Penyatuan protein bcr-abl berinteraksi dengan 3beta (c) subunit reseptor. Transkrip bcr-abl aktif secara terus-menerus dan tidak membutuhkan aktivasi oleh protein sel yang lainnya. Bcr-abl mengaktivasi kaskade dari protein yang mengontrol siklus sel, mempercepat pembelahan sel. Kemudian, protein bcr-abl menghambat perbaikan DNA, menyebabkan instabilitas gen dan menyebabkan sel dapat berkembang lebih jauh menjadi gen yang abnormal. Tindakan dari protein bcr-abl adalah penyebab patofisiologi dari chronic myeloid leukemia. Dengan pemahaman tentang protein bcr-abl dan tindakannya sebagai tyrosine kinase, targeted therapy dikembangkan yang secara spesifik menghambat aktifitas dari protein bcr-abl. Inhibitor dari tyrosine kinase dapat menyembuhkan CML, karena bcr-abl tersebut adalah penyebab dari CML.1

KLASIFIKASI

CML sering dibagi menjadi tiga fase berdasarkan karakteristik klinis dan hasil laboratorium. CML dimulai dengan fase kronik, dan stelah beberapa tahun berkembang menjadi fase akselerasi dan kemudian menjadi fase krisis blast. Krisis blast adalah tingkatan akhir dari CML, dan mirip seperti leukemia akut. Perkembangan dari fase kronik melalui akselerasi dan krisis blast diperoleh kromosom abnormal yang baru yaitu kromosom philadelphia. Beberapa pasien datang pada tahap akselerasi ataupun pada tahapan krisis blast pada saat mereka didiagnosa.

Fase Kronis

85% pasien dengan CML berada pada tahapan fase kronik pada saat mereka didiagnosa dengan CML. Selama fase ini, pasien selalu tidak mengeluhkan gejala atau hanya ada gejala ringan seperti cepat lelah dan perut terasa penuh. Lamanya fase kronik bervariasi dan tergantung sebearapa dini penyakit tersebut telah didiagnosa dan terapi yang digunakan pada saat itu juga. Tanpa adanya pengobatan yang adekuat, penyakit dapat berkembang menuju ke fase akselerasi.

Fase Akselerasi

Pada fase akselerasi hitung leukosit menjadi sulit dikendalikan dan abnormalitas sitogenik tambahan mungkin timbul. Kriteria diagnosa dimana fase kronik berubah menjadi tahapan fase akselerasi bervariasi. Kriteria yang banyak digunakan adalah kriteria yang digunakan di MD Anderson Cancer Center dan kriteria dari WHO. Kriteria WHO untuk mendiagnosa CML, yaitu :
10-19% myeloblasts di dalam darah atau pada sum-sum tulang.
>20% basofil di dalam darah atau sum-sum tulang.
Trombosit 100.000, tidak respon terhadap terapi.
Evolusi sitogenik dengan adanya abnormal gen yaitu kromosom philadelphia.
Splenomegali atau jumlah leukosit yang meningkat.

Pasien diduga berada pada fase akselerasi berdasarkan adanya tanda-tanda yang telah disebutkan di atas. Fase akselerasi sangat signifikan karena perubahan dan perubahan menjadi krisis blast berjarak berdekatan.

Krisis blast

Krisis blast adalah fase akhir dari CML, dan gejalanya mirip seperti leukemia akut, dengan progresifitas yang cepat dan dalam jangka waktu yang pendek. Krisis blast didiagnosa apabila ada tanda-tanda sebagai berikut pada pasien CML :
>20% myeloblasts atau lymphoblasts di dalam darah atau sum-sum tulang.
Sekelompok besar dari sel blast pada biopsi sum-sum tulang.
Perkembangan dari chloroma.5

GEJALA DAN TANDA

Umumnya gejala CML pada anak-anak, biasanya tidak spesifik, seperti fatigue, malaise dan penurunan berat badan. Abdominal discomfort, yang disebabkan oleh splenomegali, biasanya juga dijumpai. Gejala biasanya tidak nyata, dan diagnosis sering ditegakkan bila pemeriksaan darah dilakukan atas alasan lain. Penderita mungkin datang dengan splenomegali (yang dapat masif) atau dengan gejala hipermetabolisme, termasuk kehilangan berat badan, anoreksia, dan keringat malam. Gejala leukostasis seperti gangguan pengelihatan atau priapismus, jarang terjadi.

Pasien sering asimptomatik pada saat pemeriksaan, hanya ditemukan peningkatan leukosit pada pemerikasaan jumlah leukosit dalam pemeriksaan darah. Pada keadaan ini CML harus dibedakan dari reaksi leukemoid, yang mana pada pemeriksaan darah tepi memiliki gambaran yang serupa. Gejala dari CML adalah malaise, demam, gout atau nyeri sendi, meningkatnya kemungkinan infeksi, anemia, trombositopenia, mudah lebam, dan didapatnya splenomegali pada pemerikasaan fisik.2

Gambaran Klinis Diagnosis Chronic Myeloid Leukemia

Umum :
Fatigue
Berat badan turun
Abdominal discomfort
Asimtomatik

Jarang :
Nyeri tulang
Perdarahan
Demam
Berkeringat
Leukositosis
Gout
Spleen Infark

Mayoritas anak-anak dijumpai splenomegaly, penemuan lain biasanya tidak spesifik. Hepatomegaly teraba (1-2 cm) tetapi hepatomegali hebat dan limfadenopati sangat tidak umum, kecuali penyakit itu sudah fase lanjut atau blast krisis. Tanda leukositosis (e.g. retinal hemoragik, papil edema, priapismus). Biasanya hanya keliatan jika leukosit sangat tinggi (>300×10 9/L). Beberapa laporan menduga bahwa tanda-tanda CML lebih umum pada anak-anak daripada dewasa, walaupun dari 40 anak-anak hanya 3 (7,5%) yang mengalami leukositosis. Nodul di kulit akibat deposit leukemic (chloromas) jarang dijumpai, biasanya dihubungkan dengan fase lanjut atau blast krisis.

DIAGNOSIS

Kelainan laboratorium biasanya mula-mula terbatas pada kenaikan hitung leukosit, yang dapat melebihi 100.000/mm3, dengan semua bentuk sel myeloid tampak di apus darah. CML sering didapat diagnosanya berdasarkan pemeriksaan darah, yang mana menunjukkan peningkatan granulosit dari berbagai jenis, termasuk sel myeloid yang matur. Basofil dan eosinofil biasanya meningkat. Peningkatan ini dapat menjadi indikasi untuk membedakan CML dari reaksi leukemoid. Biopsi sum-sum tulang sering dilakukan sebagai evaluasi dari CML.2 Pada pemeriksaan sum-sum tulang CML ditandai dengan hipercellular di dalam semua fase. Pada fase kronis terjadi peningkatan terutama hiperplasia dari sel granulocytic.3

Diagnosa utama dari CML diperoleh dari ditemukannya kromosom philadelphia. Kromosom abnormal yang khas ini dapat didetekesi dari pemerikasaan sitogenetik rutin, dengan hibridisasi fluoresen in situ atau dengan PCR untuk gen bcr-abl yang menyatu.5

Terdapat kontroversi terhadap Ph-negatif CML, atau kasus terhadap kecurigaan CML dimana kromosom philadelphia tidak dapat dideteksi. Banyak pasien yang faktanya memiliki kromosom abnormal yang kompleks yang menutupi translokasi kromosom 9 dan kromosom 22, atau mempunyai bukti dari translokasi oleh FISH atau oleh RT-PCR sehubungan dengan karyotyping rutin yang normal.5

TERAPI

Pada fase kronis CML diterapi dengan inhibitor tyrosine kinase, yang pertama adalah imatinib mesylate (Gleevec, Glivec). Sebelumnya digunakan antimetabolit (cytarabine, hydroxyurea), alkalysis agent, interferon alfa 2b, dan steroid, tetapi obat-obat ini sekarang telah digantikan oleh imatinib. penggunaan Imatinib telah disetujui oleh FDA Amerika Serikat dan dikhususkan untuk bcr-abl, yang mengaktifkan penyatuan protein tyrosine kinase yang disebabkan oleh translokasi kromosom philadelphia. Imatinib ini dapat ditolerir lebih baik dan lebih efektif dibandingkan terapi sebelumnya. Transplantasi sum-sum tulang juga digunakan sebagai terapi pilihan untuk CML.

Pada sindrom tumor lysis diberikan hidrasi, alkalinisasi, dan allopurinol. Pada hiperleukositosis pada CML yang ditandai dengan jumlah leukosit >200.000/mm3 mulai diberikan hydroxyurea 50-75 mg/kgBB/hari. Imatinib mulai diberikan setelah diagnosis dari Ph-positif CML telah ditegakkan. Bila terdapat respon yang kurang memuaskan terhadap Imatinib maka digunakan IFN-α atau IFN-α dan Ara-C 5×106 unit/m2 per hari secara subcutan atau intramuskular. Hydroxyurea digunakan untuk menurunkan jumlah leukosit menjadi 10.000-20.000 /mm3 dan dapat diturunkan dosisnya secara bertahap dan tidak dilanjutkan kembali.2

Respon terhadap pengobatan dapat diketahui berdasarkan beberapa kriteria, diantaranya kriteria secara hematologi. Apabila leukosit kurang dari 9000/mm3, tidak dijumpai splenomegali dan morfologi normal maka hal ini menunjukkan adanya respon pengobatan secara keseluruhan (complete response). Bila leukosit kurang dari 20.000/mm3, dijumpai splenomegali maka terdapat respon pengobatan parsial (partial respon). Dikatakan pengobatan gagal apabila leukosit lebih dari 20.000/mm3 dan dijumpai splenomegali.2

Pengaturan pada CML fase akselerasi tergantung dari pengobatan sebelumnya dan masalah spesifik yang dirasakan si anak. Pada anak yang penyakitnya berkembang menjadi fase akselerasi pada saat menunggu untuk transplantasi sum-sum tulang harus dilakukan tranplantasi secepatnya. Imatinib adalah obat yang paling berguna untuk mengontrol penyakit ini sampai transplantasi tulang dilakukan, untuk anak-anak yang telah relaps terhadap Imatinib dapat menggunakan hydroxycarbamide. Manifestasi yang paling umum dari fase akselerasi adalah splenomegali dan trombositosis. Splenectomy dapat dilakukan untuk splenomegali yang masif. Trombositosis mungkin sulit untuk dikendalikan karena trombositosis kadang-kadang resisten terhadap imatinib dan sering resisten terhadap hydroxycarbamide. Untungnya, walaupun jumlah platelet meningkat biasanya ditolerir dengan baik dengan trombosis dan pendarahan pada anak-anak.

Prognosa pada krisis blast jelek, walaupun dengan regimen kemoterapi baru-baru ini dan berlawanan denan krisis blast pada limfoid, vincristine dan steroid mempunyai sedikit keuntungan. Beberapa penelitian sekarang menunjukkan 50% dari pasien respon terhadap Imatinib tetapi kurang dari 20% mempunya respon hematologi yang komplit dan respon sitogenik yang sempurna. Pada anak-anak pada CML tahap krisis blast terapi pilihan adalah Imatinib dan kemoterapi tipe AML (Acute myeloid leukemia) seperti daunorubicin, cytarabine atau thioguanine. Tetapi pengobatan ini tidak bersifat menyembuhkan penyakit.3 Pada stadium ini pengobatan yang paling efektif adalah transplantasi sum-sum tulang stelah kemoterapi dosis tinggi.5

DAFTAR PUSTAKA

Heslop, Helen E. Leukemia myeloid kronik. In Nelson ilmu kesehatan anak, editor: Nelson, Waldo E.ed 15 vol 3. Jakarta: EGC;2005 p: 1776-1777
Lanzkowsky, Philip. Manual of Pediatric Hematology and Oncology; 4th Edition. London; Elsevier Academic Press; 2006; 401-411
Roberts, Irene A.G. Chronic myeloid leukemia. In Pediatric hematology, editor: Arceci, Robert J. 3rd edition. London: Blackwell publishing; 2006 p: 384-399
Sondheimer, Judith M. Myeloproliferative disease. In Current essentials pediatrics. London: Lange; 2007 p: 151
Chronic Myeloid Leukemia available from http://www.wikipedia.com/Chronic Myelogenous Leukemia/ Accessed on January, 14 2009
Chronic Myeloid Leukemia available from http://www.eMedicine.com/hematology/stem cells and disorders.Chronic Myelogenous Leukemia/ Accessed on January, 14 2009

Siapa Diriku

Namaku Aina Zahra Uli Nuha
aku lahir di Boyolali 2 Januari 2002

http://www.facebook.com/profile.php?id=100000885477834

Sekarang aku tinggal bersama kedua orang tuaku dan adik ku Hilya Zhafira Ulinnuha, Aku sekarang telah duduk di bangku sekolah dasar.

Setahun yang lalu setelah aku diperiksa di Rumah Sakit RSCM, baru tahu bahwa diriku telah mengidap penyakit Leukemia type CML , sampai saat ini aku harus sering check Darah untuk mengetahui jumlah Leukosit dalam darahku, jika mulai naik aku mengkonsumsi obat yang dokter Hikari anjurkan. Hydrea

25 Februari 2010 aku bersama ummi ayah dan adik ke RS. annisa untuk chek darah, hasilnya Leukosit 160.000 Trombosit 800.000

Aku mulai mengkonsumsi obat lagi.

Ya Allah Beri aku kesembuhan dari penyakit ini ya Allah.